Cara dan Rekomendasi Dosis Pemupukan Tanaman Sawit

Sawit merupakan salah satu komoditas perkebunan yang cukup penting di Indonesia. Untuk mendapatkan hasil tandan sawit yang maksimal dengan kualitas tinggi, tanaman sawit tentu perlu dirawat dan dipupuk dengan cara yang tepat.

Seperti halnya tanaman pada umumnya, proses pemupukan pada sawit juga tak boleh sembarangan. Pupuk yang dipilih dan ditaburkan harus sesuai dengan varietas sawit dan takaranpun menyesuaikan dengan umur pohon sawit.

Pupuk yeng terbaik harus mengandung komposisi natrium, fosfor, kalium, magnesum, dan baron. Jenisnya ada berbagai macam, mulai dari pupuk urea, ZA, KCI, dolomit, TSP, dan borate. Proses pemupukan tanaman sawit ini sendiri dilakukan semenjak bibit ditanam hingga usianya mencapai 25 tahun.

Jika tanaman sawit yang kamu miliki sudah berusia lebih dari 25 tahun, maka pemberian pupuk ini bisa dihentikan karena hal tersebut dinilai sudah tidak efektif lagi nantinya. Namun perlu di ingat, sebelum anda memberikan pupuk pada tanaman sawit, sebaiknya gulma yang ada disekitarnya dibersihkan terlebih dahulu agar nantinya pupuk yang anda berikan tidak dimakan oleh gulma tersebut.

Sebelum kamu menerapkan cara pemupukan tanaman sawit ditanamanmu, sebaiknya kamu analisis dulu untuk memperhitungkan untung rugi yang didapat. meskipun dalam pemberian pupuk ini bisa meningakatkan hasil produksi tandan buah segar, namun jika kebetulan harganya turun maka biaya pembelian pupuk pun akan sangat berat, sehingga anda tak perlu memberikan pupuk nantinya.

Namun jika harga jual tandan buah segar (TBS) meningkat, maka kamu pun bisa menambahkan pupuk ini agar nantinya produksi TBS bisa melimpah dan kamu mendapat keuntungan lebih.

Kegunaan Unsur hara

Jenis dan kegunaan unsur hara penting diketahui oleh petani, sebab pengetahuan itu akan meningkatkan ketepatan baik jumlah, saat pemupukan, dan efektivitas pupuk terhadap produksi tanaman. Beberapa unsur hara yang penting bagi kelapa sawit, antara lain:

  • Nitrogen (N), unsur hara ini diperlukan dalam jumlah banyak dan berguna bagi pertumbuhan tanaman, kekurangan N mengakibatkan pertumbuhan tanaman menurun. Gejala kekurangan N adalah pertumbuhan terhambat dan daun tua berwarna hijau pucat kekuningan. Sumber pupuk yang mengandung N adalah Urea atau ZA.
  • Phospor (P), merupakan unsur hara yang diperlukan dalam jumlah banyak, berguna bagi perakaran dan batang yang kuat, serta meningkatkan mutu buah. Kekurangan P menyebabkan tanaman tumbuh kerdil dan daun berwarna keunguan. Sumber unsur hara P antara lain pupuk SP-18, rock phosphat, SP-36.
  • Kalium (K) unsur ini juga diperlukan dalam jumah banyak, penting untuk penyusunan minyak dan mempengaruhi jumlah dan ukuran tandan. Kekurangan unsur K akan terjadi pada daun tua karena K diangkut ke daun muda. Gejalanya akan timbul bercak transparan, lalu megering. Sumber unsur hara K adalah pupuk KCl.
  • Magnesium (Mg) diperlukan dalam jumlah cukup banyak, berfungsi dalam proses fotosintesis. Kekurangan unsur Mg ditandai dengan gejala ujung daun tua nampak kekuningan jika terkena sinar matahari, sedangkan daun yang terlindung tidak terjadi hal tersebut. Sumber hara Mg adalah kapur dolomit.
  • Tembaga (Cu), diperlukan dalam jumlah sedikit, merupakan pembentuk klorofil dan mempercepat reaksi fisiologi tanaman. Umumnya terjadi kekurangan Cu pada tanah gambut, ciri kekurangan berat Cu adalah daun kuning pucat lalu mengering dan mati. Sumber unsur Cu adalah CuSO4.
  • Boron (B), diperlukan dalam jumlah sedikit, berfungsi menyusun gula dan karbohidrat, protein dan perkembangan ujung dan anak daun. Kekurangan B ditandai munculnya daun pancing, daun kecil dan daun sirip ikan. Sumber unsur B adalah borak.
  • Zink (Zn), diperlukan sedikit, berperanan dalam enzimatis dan menunjang pembentukan hormon pertumbuhan. Gejala kekurangan Zn adalah matinya jaringan tanaman. Gambut banyak mengalami kekurangan Zn.

Pengenalan kegunaan unsur hara ini penting bagi pertumbuhan dan produksi kelapa sawit, maka petani perlu melengkapi dengan pengetahuan tentang pemupukannya.

Cara pemupukan tanaman sawit dan waktu yang tepat berdasarkan usia tanaman

Untuk cara pemupukan tanaman sawit ini bisa dilakukan dengan penaburan pupuk diatas akar tanaman sawit, hal ini agar lebih efektif dan mudah dalam melakukan penyerapan oleh tanaman. berikut cara peneburan pupuk dan letak menurut usia tanaman sawit:

  • Umur 0 – 2 tahun: tebar pupuk secara merata dan melingkar pada sekeliling pohon dengan jarak 25-100 cm dari pangkal batang.
  • Umur 3 – 4 tahun: tebar pupuk secara merata dan melingkar pada sekeliling pohon dengan jarak 100-150 cm dari pangkal batang.
  • Umur 5 tahun keatas: tebar pupuk secara merata dan melingkar pada sekeliling pohon dengan jarak 150-200 cm dari pangkal batang.

Agar hasilnya maksimal maka sebaiknya dalam pemberian pupuk ini bisa dilakukan tepat waktu, yakni pada saat tanaman memang membutuhkan unsur hara dalam menunjang pertumbuhannya.

Jenis pupuk untuk tanaman sawit

Untuk jenis pupuk yang digunakan pada tanaman sawit ini diantarnya urea, ZA, KCI, dolomit, TSP, dan borate. namun jika anda tak memiliki pupuk tsp, maka bisa diganti dengan sp36 atau sp18.

Dosis pemberian pupuk tanaman sawit muda hingga umur 25 tahun

Kelapa sawit berdasarkan masa produktifnya terbagi yaitu Tanaman Belum Menghasilkan (TBM) dan Tanaman Menghasilkan (TM).

Petani juga diharapkan dapat menghitung konversi dari kadar hara ke jenis pupuk. Jenis pupuk boleh berbeda namun harus diketahui tingkat kadar haranya, jika direkomedasi digunakan ZA (kadar N = 21%), namun dilapangan hanya ada Urea (kadar N = 46%), maka diperlukan penyetaraan dengan cara membagi kadar hara kedua jenis pupuk tersebut..

Dosis Pemupukan Tanaman Kelapa Sawit Belum Menghasilkan (TBM)

[wpdatatable id=2]

Keterangan:

* Jika hanya tersedia Urea, maka ZA (21%N) diubah ke Urea (46% N), maka konversinya: 21/45 = 0,47. Jika petani punya Urea, maka dosis ZA dikalikan 0,47. Contoh: umur 1 bulan perlu Urea 0,1 x 0,47 = 0,047 kg/pohon Urea atau 1/2 ons/pohon Urea. Jadi kebutuhan Urea lebih sedikit dibandingkan ZA, karena kadar N pupuk Urea lebih tinggi dari kadar N pupuk ZA.

** Jika petani memiliki pupuk SP-36, maka dapat digunakan sesuai RP (Rock Phospat) dengan catatan kandungan P2O5 sama-sama 36%. Namun jika yang tersedia pupuk SP-18, maka dosis RP harus dikalikan (36/18) = 2. Jadi jika kebutuhan RP lobang tanam 0,5 maka dikalikan 2 atau 0,5 x 2 = 1 kg. Jadi untuk SP-18 diperlukan dosis 1 kg/pohon.z

*** MOP dapat digunakan setara dengan pupuk KCl yang memiliki kadar K2O 60%.
Jika petani memiliki dolomit (MgO 18%) dan tidak ada Kieserit (MgO 25%), maka aplikasi dolimit sebesar kiserit harus dikalikan 25/18 = 1,4. Contoh umur sawit 8 bulan memerlukan dolomit sebesar 0,25 x 1,4 = 0,35 kg/pohon.

Dosis Pemupukan Tanaman Kelapa Sawit Menghasilkan (TM)

[wpdatatable id=3]

Demikian pembahasan cara pemupukan sawit yang tepat. Perlu diingat bahwa kondisi di lapangan bisa saja berbeda sehingga dosis pupuk diatas bisa disesuaikan. Kamu juga bisa membaca Cara Menanam dan Budidaya Sawit agar pengetahuanmu seputar perkebunan sawit makin bertambah.

Bagikan Artikel Ini :